Tempe goreng + Sambal terasi

Seperti biasa kalau aku pulang ke rumah, Ibu pasti nanya “ Mau di masakin apa ? “. Ya, itulah Ibu. “ Tempe goreng plus sambal terasi Bu “, jawabku. Dari kecil aku paling seneng dengan yang namanya tempe, apalagi kalau digoreng dan di hadapkan dengan sambel terasi. Ueenake pol, mungkin hanya bisa dilukiskan seperti itu. Di tempat aku meninmba ilmu, sangat jarang sambal terasi. Dan kalau pun ada, pasti tidak seenak buatan Ibuku.
Dengan nasi yang bisa dibilang tidak sedikit, aku duduk di meja makan. Di hadapanku tersedia tempe + sambal terasi yang di masak Ibu. Dengan porsi makan yang kata Ibu seperti arep macul, aku bisa melahapnya sampe habis. Dengan menghabiskan 4 sampai 5 potong tempe, dan Ibu yang duduk di depanku hanya menggelengkan kepala. Bercucuran keringat, karena sensasi pedas yang terasa dari setiap colekan sambal terasi. setelah semua nasi dalam piring habis, aku pun gak mau berhenti. Kembali aku ambil sepotong tempe goreng, dan aku lawankan dengan sambal terasi. Berhenti kalau aku bener- bener sudah kenyang, mungkin nambah 1-2 potong tempe goreng lagi.
Sangat jarang aku rasain makan yang uenak seperti ini, pokoke ngangeni. Dan gak ada yang bisa ngalahin makanan favoritku, tempe goreng + sambal terasi.

3 Response to Tempe goreng + Sambal terasi

February 6, 2008 at 3:43 PM

waahhh.. lezatosss jadi ngiler
kirim dong kebatam...

February 6, 2008 at 9:55 PM

wahh jd kangen masakan ibuku juga. wah mantep tuh tempe goreng + sambel trasi. klau aku pkai sambel tomat. mantap!

February 7, 2008 at 8:48 AM

Hehehehe...kedele lagi mahal...;)

jadi jgn banyak2 yah... tar dirazia polisi..coz.. kamu nimbun kedele di perut...wkekekeke:P

Post a Comment