Di segel

Pagi, sekitar jam 09.30 tanggal 12 maret 2008. Dua petugas PLN menyambangi kosku, dengan berbadan tegap dan berkumis lebat. “ Permisi Mas….!!!!”, kata salah seorang dari mereka. “ Ya Pak, ada apa ? “, jawabku. Padahal aku sudah tahu kalau mereka dari PLN, dan pasti akan berbuat sesuatu. “ Kos ini dua bulan belum bayar, dan dengan terpaksa listriknya kami matikan dulu. Tar kalau sudah bayar, kami nyalain lagi “, kata salah satu orang dari mereka yang kelihatan sangar. “ Silahkan Pak..!! “, sambutku. Kedua orang PLN itu pun pergi, dengan terlebih dahulu senyum melihat motor temenku yang super ceper dan panjang. Aku tidak heran kenapa listrik di kosku di segel, karena hampir dua bulan duit listrik belum kami setorin ke PLN. Lagian bukan salah PLN, tapi salah kami sebagai penghuni kos dan pengguna listrik. Meskipun aku bukan salah satu orang yang bersalah, karena aku selalu ngumpulin duit listrik tepat waktu. Tapi yang lain…? Selalu ngadat, meskipun sudah di mintain temenku yang tugasnya ngurusin duit listrik. Karena ulah beberapa penghuni kos, alhasil selama beberapa jam kosku hidup tanpa listrik. Sebelum akhirnya anak- anak pada ngumpul, dan membagi jatah pengeluaran listrik 2 bulan ini. Duit ngumpul, kita pun bisa bayar rekening listrik. Kenapa begini ? kenapa harus nunggu di segel dulu baru memikirkan untuk bayar duit listrik. Padahal dulu juga pernah listrik kos di matiin, dengan kasus yang sama. Tapi tetep saja gak ada perubahan, dan aku sendiri sudah capek untuk bilangin “ mbok yo nek ngumpulke duit listrik sing tepat waktu, ben ora keno dendo “.

2 Response to Di segel

March 16, 2008 at 12:45 PM

kere banget sih, ohh iya maklum anak kuliah, dulu cah bodoh sm temen2 kuliah juga gitu tp gak nyampex disegel sm PLN.hanya lambat 1 bulan.

March 26, 2008 at 12:47 AM

hua..haa ngak dimana-ngak dimana sama aja ya, makanya pilih kepala suku kosnya yang pasti harus bersih, tertib, bijaksana, berwibawa dan keibuan :D

Post a Comment